ANTM yakin, pasar menyerap rights issue

JAKARTA. PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) mempersiapkan diri untuk menerbitkan saham baru dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) alias rights issue. Dana maksimal dari rights issue itu mencapai Rp 5,3 triliun.

Namun, dalam aksi korporasi yang rencananya berlangsung pada Oktober nanti, perseroan belum menunjuk pihak yang menjadi pembeli siaga. Johan Nababan, Plh Direktur Keuangan ANTM, mengatakan, perusahaan tak menutup kemungkinan ada pembeli siaga yang membantu dalam aksi korporasi itu.

Johan menyatakan ANTM belum memperoleh investor strategis yang siap menyerap HMETD ANTM. Meski belum ada investor strategis, manajemen ANTM yakin, rights issue tersebut bisa terserap maksimal. “Dengan track record ANTM sebagai perusahaan tambang terkemuka di Indonesia dan mendapatkan dukungan pemerintah, kami yakin transaksi ini dapat sambutan positif dari para investor,” terang Johan dalam keterbukaan informasi, Kamis (17/9).

Seperti diketahui, ANTM akan menerbitkan saham HMETD maksimal 14,11 miliar dengan harga maksimum Rp 535 per saham. Nah, apabila dalam pelaksanaannya, HMETD tidak terserap investor publik, ANTM masih yakin, kekurangan dana bisa dipenuhi dari kas internal atau pinjaman pihak ketiga. ANTM harus menyelesaikan pabrik feronikel Halmahera Timur dengan tepat waktu untuk mendorong kinerja perusahaan.

Proyek pengembangan pabrik feronikel tahap I ini memiliki total estimasi biaya antara US$ 350 juta hingga US$ 450 juta. Perkiraannya, proyek tahap I bisa selesai pada tahun 2018 mendatang. Kelak, proyek itu bakal memiliki kapasitas produksi sebesar 13.500-15.000 TNi per tahun.

Johan mengemukakan, pembangunan pabrik feronikel di Halmahera Timur Tahap I akan meningkatkan nilai tambah cadangan nikel milik ANTM dan mendorong kinerja perseroan. Pengembangan pabrik itu juga merupakan pemenuhan Undang-Undang Minerba No.4 Tahun 2009 untuk meningkatkan industri hilir di Indonesia. Usai pembangunan pabrik, ANTM akan masuk ke industri stainless steel dan industri lain.

Harga saham ANTM kemarin ditutup naik 1,26% menjadi Rp 483 per saham.

Sumber: (http://investasi.kontan.co.id/)

Program Rp 1 Juta , yaitu  dana pembukaan rekening efek di PT Phillip Securities Indonesia HANYA dimulai Rp. 1 juta saja dan berlaku bagi siapa saja yang ingin menjadikan PT Phillip Securities Indonesia sebagai mitra dalam berinvestasi di dunia saham.

Rp. 1 Juta bisa langsung digunakan dalam berinvestasi Saham & Reksadana.

Satu Platform, Satu Rekening Dana Investor, Satu Rekening..

GAK RIBET…. 😀

Posted on September 18, 2015, in Berita. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Comments are closed.

%d bloggers like this: