Ini syarat reksadana syariah yang diatur OJK

JAKARTA. Aturan reksadana syariah diperketat. Otoritas jasa keuangan (OJK) akan menerbitkan beleid yang mewajibkan setiap reksadana syariah memiliki ahli syariah pasar modal.

Ahli syariah pasar modal merupakan perseorangan atau badan usaha yang bertindak sebagai penasihat dan pengawas aspek syariah dalam kegiatan usaha perusahaan. Tugasnya, juga memberikan pernyataan kesesuaian syariah atas penerbitan produk/jasa di pasar modal. “Ahli pasar modal ini harus memiliki izin dari OJK,” ujar Fadilah Kartikasasi, Direktur Pasar Modal Syariah OJK, Senin (25/5).

Syarat lain, ahli syariah pasar modal wajib memiliki kompetensi serta pengetahuan atau pengalaman minimal setahun di bidang pasar modal atau keuangan. Untuk pengalaman, harus dibuktikan secara formal atau memiliki sertifikasi yang diakui OJK.

Aturan tersebut sebagai standardisasi. Sejatinya selama ini manajer investasi sudah menggunakan ahli syariah pasar modal untuk menerbitkan produk reksadana syariah. “Namun belum ada keseragaman dan belum tercatat di OJK. Padahal, industri perbankan dan keuangan non bank telah memiliki aturan terkait ahli syariah,” tuturnya.

Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal OJK Nurhaida menargetkan, beleid ini terbit Juni 2015. “Saat ini sudah finalisasi,” katanya.

Head of Operation and Business Development Panin Asset Management Rudiyanto mengakui, selama ini Panin sudah menggunakan dewan pengawas syariah (DPS) untuk penerbitan reksadana syariah. “Total ada dua orang  sebagai DPS di Panin.Namun belum ada ketentuan harus terdaftar di OJK,” ujarnya.

Menurutnya, aturan ini akan berdampak positif bagi industri. Dengan terdaftar di OJK, ahli syariah akan lebih tertib secara administrasi.

(Sumber: http://investasi.kontan.co.id/)

Program Rp 1 Juta , yaitu  dana pembukaan rekening efek di PT Phillip Securities Indonesia HANYA dimulai Rp. 1 juta saja dan berlaku bagi siapa saja yang ingin menjadikan PT Phillip Securities Indonesia sebagai mitra dalam berinvestasi di dunia saham.

Rp. 1 Juta bisa langsung digunakan dalam berinvestasi Saham & Reksadana.

Satu Platform, Satu Rekening Dana Investor, Satu Rekening..

GAK RIBET…. 😀

Posted on May 27, 2015, in Berita. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Comments are closed.

%d bloggers like this: