Saham beredar naik, porsi publik susut

JAKARTA. Sebanyak 31 emiten menambah jumlah saham beredar dengan berbagai cara. Di antaranya, melalui rights issue, konversi waran, dividen saham, stock split dan merger.

Namun, bertambahnya jumlah saham beredar bukan jaminan porsi saham publik ikut meningkat. Misalnya, PT Ratu Prabu Energi Tbk (ARTI) dan PT Wahana Ottomitra Multiartha Tbk (WOMF) yang melakukan rights issue.

Jumlah saham beredar keduanya bertambah. ARTI dari 1,56 miliar saham menjadi 7,48 miliar saham. Sedangkan, WOMF dari 2 miliar saham menjadi 3,48 miliar. Namun, porsi kepemilikan publik malah menyusut.

Porsi saham publik ARTI awalnya 18,65%, setelah rights issue menjadi 3,48%. Begitu pula WOMF, dari 15,41% menjadi 13,78%. Hal ini ditengarai, sejumlah pemegang saham publik tidak mengeksekusi haknya pada pelaksanaan hajatan tersebut.

Begitu pula dengan merger antara PT Bank Himpunan Saudara 1906 Tbk (SDRA) dengan PT Bank Woori Indonesia (BWI). Merger ini membuat saham beredar SDRA meningkat dari 2,31 miliar saham menjadi 5,07 miilar saham. Namun, porsi kepemilikan masyarakat di saham ini turun dari 39,73% menjadi 7,46%.

Posted on May 12, 2015, in Berita. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Comments are closed.

%d bloggers like this: