Kamus Bisnis: Apa Pengertian Dividen?

Kamus Bisnis: Apa Pengertian Dividen?

 

130620_dividenok.jpgBISNIS.COM, JAKARTA–Dividen adalah pembagian laba kepada pemegang saham berdasarkan banyaknya saham yang dimiliki. Pembagian ini akan mengurangi laba ditahan dan kas yang tersedia bagi perusahaan, tapi distribusi keuntungan kepada para pemilik memang adalah tujuan utama suatu bisnis.

Dividen dapat dibagi menjadi tiga jenis:

Dividen tunai; metode paling umum untuk pembagian keuntungan. Dibayarkan dalam bentuk tunai dan dikenai pajak pada tahun pengeluarannya.

Dividen saham; cukup umum dilakukan dan dibayarkan dalam bentuk saham tambahan, biasanya dihitung berdasarkan proporsi terhadap jumlah saham yang dimiliki. Contohnya, setiap 100 saham yang dimiliki, dibagikan 5 saham tambahan. Metode ini mirip dengan stock split karena dilakukan dengan cara menambah jumlah saham sambil mengurangi nilai tiap saham sehingga tidak mengubah kapitalisasi pasar.

Dividen properti; dibayarkan dalam bentuk aset. Pembagian dividen dengan cara ini jarang dilakukan.

Dividen interim; dibagikan sebelum tahun buku perseroan berakhir.

Jadi, dividen merupakan bagian laba yang diperoleh pemegang saham atau pemegang polis asuransi atau pembagian sisa hasil usaha koperasi yang diperoleh anggota koperasi.

Termasuk dalam pengertian dividen adalah :

Pembagian laba baik secara langsung ataupun tidak langsung, dengan nama dan dalam bentuk apapun.

Pembayaran kembali karena likuidasi yang melebihi jumlah modal yang disetor.

Pemberian saham bonus yang dilakukan tanpa penyetoran termasuk saham bonus yang berasal dari kapitalisasi agio saham.

Pembagian laba dalam bentuk saham.
Pencatatan tambahan modal yang dilakukan tanpa penyetoran.
Jumlah yang melebihi jumlah setoran sahamnya yang diterima atau diperoleh pemegang saham karena pembelian kembali saham-saham oleh perseroan yang bersangkutan.

Pembayaran kembali seluruhnya atau sebagian dari modal yang disetorkan, jika dalam tahun-tahun yang lampau diperoleh keuntungan, kecuali jika pembayaran kembali itu adalah akibat dari pengecilan modal dasar (statuter) yang dilakukan secara sah.

Pembayaran sehubungan dengan tanda-tanda laba, termasuk yang diterima sebagai penebusan tanda-tanda laba tersebut.

Bagian laba sehubungan dengan pemilikan obligasi.

Bagian laba yang diterima oleh pemegang polis.

Pembagian berupa sisa hasil usaha kepada anggota koperasi.

Pengeluaran perusahaan untuk keperluan pribadi pemegang saham yang dibebankan sebagai biaya perusahaan.

Dalam praktek sering dijumpai pembagian atau pembayaran dividen secara terselubung, misalnya dalam hal pemegang saham yang telah menyetor penuh modalnya dan memberikan pinjaman kepada perseroan dengan imbalan bunga yang melebihi kewajaran.

Apabila terjadi hal yang demikian maka selisih lebih antara bunga yang dibayarkan dan tingkat bunga yang berlaku di pasar, diperlakukan sebagai dividen. Bagian bunga yang diperlakukan sebagai dividen tersebut tidak boleh dibebankan sebagai biaya oleh perseroan yang bersangkutan.

Sumber: Pasal 4 UU No.36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan (PPh).

Editor : Lahyanto Nadie

 

(sumber: http://www.bisnis.com/)

Visit us at:

http://www.phillip.co.id/

http://www.poems.co.id/

http://phillipsecuritiesindonesia.blogspot.com

http://en.wikipedia.org/wiki/Phillip_Securities_Indonesia,_PT

http://id.wikipedia.org/wiki/Phillip_Securities_Indonesia

About these ads

Posted on July 2, 2013, in Berita, Bisnis - Investasi, Bursa Efek Indonesia, Info Saham - Update IHSG, Just Info. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Comments are closed.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,601 other followers

%d bloggers like this: